Custom Search

2010-12-27

NININ DI RANUAGUNG

“Mbak yakin dengan keputusan ini?” aku menatap lekat wanita didepanku.
“Yakin dik, aku dan Kang Ode sudah membicarakannya semalam.”
“Kasihan Ninin mbak, apa tidak bisa ditunda 4-5 bulan lagi sampai Ninin lulus SMP. sayang kalau Ninin putus sekolah dikelas 3.”

“Aku maunya ya gitu, nunggu Ninin punya ijazah SMP. Biar bisa cari kerja yang enak, ndak seperti aku dan Kang Ode kalau cari kerja susah. Kalau dapat kerja, ya ndak jauh-jauh dari pembantu dan kuli. Tapi aku dan Kang Ode ini takut dik, sekarang ini jamannya wes ndak karuan. Di TV banyak anak perempuan yang wes ndak perawan, katanya pengen tau karena sering lihat pilm begituan.” Cerita Mbak Sumi dengan logat jawa yang masih kental.
123456789101112131415

LIMBAH CANGKANG UDANG SEBAGAI PENGAWET MAKANAN NON KIMIA PADA TAHU

Indonesia merupakan salah satu negara pemasok udang terbesar di dunia. Dari data Direktorat Jenderal Budidaya Departemen Kelautan dan Perikanan menunjukkan bahwa areal tambak udang nasional pada tahun 2003 seluas 478.847 ha dengan volume produksi 191.723 ton atau 400 kg per hektar. Untuk tahun 2004 di targetkan pada areal 328.475 ha dengan produksi 226.553 ton atau 690 kg per hektar. Tahun 2005 pada areal 397.475 ha dengan produksi 251.599 ton atau hanya 660 kg per hektar. Tahun 2006 seluas 480.850 ha dan 281.901 ton, hingga tahun 2009 ditargetkan luas areal budidaya udang mencapai 851.852 ha serta volume produksi sebanyak 416.616 ton (Prasetiyo, 2006).
Pada umumnya udang yang di ekspor adalah dalam bentuk beku. Oleh karena itu di Indonesia terdapat sekitar 170 pengolahan udang dengan kapasitas produksi terpasang sekitar 500.000 ton per tahun. Dari proses pembekuan tersebut 60-70 persen dari berat udang jadi limbah (bagian kulit dan kepala). Sehingga diperkirakan dari proses pengolahan seluruh unit pengolahan yang ada, akan dihasilkan limbah sebesar 325.000 ton per tahun. Limbah sebesar itu jika tidak ditangani secara tepat akan mengakibatkan dampak negatif pada lingkungan, yang pada akhirnya akan merugikan manusia.
Saat ini pengolahan limbah cangkang udang di Indonesia masih belum maksimal, hanya terbatas pada campuran pakan ternak. Padahal limbah cangkang udang dapat menjadi produk bernilai ekonomi tinggi, yakni dengan mengelola limbah cangkang udang menjadi kitin dan khitosan. Kitin dan khitosan adalah salah satu bahan dasar dalam berbagai bidang seperti biokimia, enzimologi, pertanian, tekstil dan sebagainya.
Menurut Jamal Basmal sebagai pimpinan tim PRPP-Sosek, BRKP dan DKP, saat ini timnya sudah berhasil membuat kitin dan khitosan (gklinis, 2003). Khitosan mempunyai banyak kegunaan, salah satunya adalah sebagai pengawet makanan non kimia. Hal itu dikarenakan dalam limbah cangkang udang mengandung polimerglukosamina (kitin), dan bahan ini tidak beracun serta dapat terurai di alam (Kompas, 2003).
Selama ini makanan yang beredar di masyarakat banyak menggunakan pengawet makanan yang mengandung zat kimia, seperti formalin. Formalin adalah larutan yang tidak berwarna dan baunya sangat menusuk. Di dalam formalin terkandung sekitar 37% formaldehid dalam air. Jika digunakan sebagai pengawet maka ditambahkan metanol hingga 15% (Pemkot-malang, 2006). Makanan yang beredar di pasaran sering mengandung formalin, diantaranya mie basah, tahu, ikan asin, ikan segar dan ayam potong (POM, 2005). Jika kandungan formalin yang terdapat pada makanan tersebut mencapai 6 gr/kg maka membahayakan kesehatan manusia (Radar Yogya, 2006). Mengkonsumsi bahan makanan yang mengandung formalin, efek sampingnya akan terlihat setelah jangka panjang, karena terjadi akumulasi formalin pada tubuh. Efek yang dapat ditimbulkan antara lain mata berair, gangguan pada pencernaan, hati, ginjal, pankreas, sistem saraf pusat, menstruasi serta di duga bersifat karsinogen.
Untuk menanggulangi penggunaan formalin sebagai bahan pengawet maka dicarilah pengawet makanan alternatif pengganti formalin. Salah satu alternatif yang dapat digunakan sebagai pengganti formalin adalah khitosan, hal ini diungkapkan oleh Sugeng Heri Suseno selaku ketua peneliti THP FPIK-IPB. Menurut Sugeng efek yang ditimbulkan khitosan lebih kecil bahkan hampir tidak ada apabila dibandingkan dengan formalin. Penelitian yang diuji cobakan pada ikan asin ini menunjukkan hasil yang setara, antara ikan asin dengan formalin dan ikan asin dengan khitosan. Dengan keunggulan yang relatif sama dan biaya yang lebih murah maka penggunaan khitosan pada ikan asin diharapkan dapat menggantikan pengawet ikan asin yang mengandung zat kimia (Antara, 2005).
Mengenai pertanyaan apakah khitosan juga dapat diberlakukan pada produk selain ikan asin, Sugeng sebagai peneliti THP FPIK-IPB mengatakan perlunya dilakukan penelitian lebih lanjut (Antara, 2005). Hal itu dikarenakan setiap bahan pangan harus menggunakan bahan pengawet yang sesuai.
Sebagai salah satu produk pangan sumber nabati, tahu banyak dikonsumsi masyarakat Indonesia dan hampir setiap hari dijumpai dalam menu keluarga. Selain rasanya enak, produk tahu mudah diolah menjadi masakan serta harganya relatif murah. Namun dikarenakan tahu mengandung kadar air yang tinggi, maka tahu mudah rusak (Republika, 2005). Sehingga tidak jarang para pembuat tahu menggunakan bahan pengawet kimia untuk mencegah kerusakan pada tahu. Dengan begitu tahu bisa awet dalam waktu yang lama.
Khitosan yang terbukti efektif sebagai pengawet makanan non kimia pada ikan asin diharapkan juga dapat digunakan sebagai pengawet makanan non kimia pada makanan lain seperti tahu, mie basah, bakso dan ikan segar. Banyaknya konsumen tahu di Indonesia menjadi alasan untuk meneliti keefektifan khitosan sebagai pengawet makanan non kimia pada tahu. Terlebih lagi kemudahan dalam mengenali ciri-ciri tahu yang baik dibandingkan makanan lain.

1. Udang
Udang merupakan hewan invertebrata dari kelompok Arthopoda sp yakni Crustaceae sp(Hawab, 2004). Menurut Chandra (2005) udang termasuk ordo Decapoda (Si kaki sepuluh). Hidup di air tawar, dan beberapa hidup di laut. Beberapa contoh udang yang banyak di budidayakan dalam Suyanto dan Mujiman (2001) yaitu :
A. Penaeus monodon (Udang windu)
B. Penaeus merguiensis (Udang putih)
C. Macrobrachium ronserbergii (Udang galah)
D. Panulirus versicolor (Udang barong )
E. Panulirus dasypus (Udang karang)
F. Metapenaeus monoceros (Udang werus)
G. Scyllarus sp (Udang kipas)
Cangkang udang mengandung zat kitin yaitu polisakarioda yang strukturnya berkaitan dengan selulosa, kecuali adanya gugus amino terasetikasi pada karbon 2 (Stevens, 2001). Kitin pada udang dapat diubah menjadi khitosan, yaitu bahan dasar dalam beberapa industri.
2. Khitosan
Dalam Stevens (2001) khitosan adalah turunan deasetilasi dari kitin. Kitin adalah polisakarida struktural ekstaselular yang ditemukan dalam jumlah besar pada kutikula artopoda dan dalam jumlah kecil ditemukan dalam spons, molusca dan annelida. Polisakaridanya merupakan rantai tak bercabang dari polimer asetilglukosamin dan terdiri dari ribuan unit. (Arbianto, 1994). Secara kimiawi khitosan hanya dibedakan oleh gugus radikal CH3CO- (Hawab, 2004).
Perolehan kitin dari cangkang udang menggunakan proses demineralisasi dan deproteinasi, yaitu penghilangan protein dan kandungan mineral dengan menggunakan larutan basa dan asam. Selanjutnya khitosan diperoleh melalui proses deasetilasi kitin, yaitu memanaskan dalam larutan basa. Bentuk akhir khitosan bisa berbentuk serbuk atau serpihan.
Karakteristik fisiko-kimia khitosan berwarna putih dan berbentuk kristal, dapat larut dalam larutan asam organik, tetapi tidak larut dalam pelarut organik lainnya. Pelarut khitosan yang baik adalah asam asetat. Menurut Linawati Hardjito sebagai ketua Departemen THP FPIK-IPB, khitosan sedikit mudah larut dalam air dan mempunyai muatan positif yang kuat, yang dapat mengikat muatan negatif dari senyawa lain, serta mudah mengalami degradasi secara biologis dan tidak beracun (Antara, 2005).
Khitosan banyak dimanfaatkan untuk berbagai keperluan, baik sebagai makanan yang menjaga kesehatan maupun industri. Salah satu industri yang memanfaatkan khitosan adalah industri pangan. Dalam industri pangan khitosan digunakan sebagai anti bakteri dan anti jamur sehingga membuat makanan tahan lama tanpa pengawet kimia (Kompas, 2003).
3. Limbah Udang Sebagai Pengawet Makanan
Bahan pengawet makanan adalah bahan yang ditambahkan pada makanan untuk mencegah atau menghambat terjadinya kerusakan atau pembusukan makanan (POM, 2001). Penggunaan pengawet makanan dari zat kimia dapat membahayakan bagi kesehatan manusia. Oleh sebab itu berbagai macam penelitian dilakukan untuk mencari bahan pengawet makanan non kimia. Beberapa aternatif yang dapat digunakan sebagai bahan pengawet makanan non kimia adalah penggunaan kunyit pada tahu, penggunaan air ki pada mie basah dan asam sitrat untuk pengawetan ikan (Media indo, 2006). Khitosan sebagai hasil pengolahan limbah cangkang udang juga dapat digunakan sebagai alternatif bahan pengawet makanan non kimia. Namun saat ini hanya terbatas pada pengawetan ikan asin, sedangkan untuk bahan makanan lain masih perlu dilakukan penelitian lebih lanjut (Antara, 2005).
Penggunaan limbah cangkang udang sebagai alternatif pengawet makanan non kimia tidak hanya bermanfaat sebagi pengawet makanan yang aman tetapi juga untuk menghindarkan dampak negatif bagi lingkungan, sebab limbah tersebut dapat meningkatkan biological oxygen demand dan chemical oxygen demand.
Tahap pengolahan cangkang udang menjadi khitosan yaitu limbah cangkang udang dicuci dengan air mengalir dan dikeringkan di bawah sinar matahari sampai kering, kemudian dicuci dalam air panas dua kali lalu direbus selama 10 menit, ditiriskan dan dikeringkan. Bahan yang sudah kering lalu digiling sampai menjadi serbuk.
Kemudian dicampur HCL 1 N dengan perbandingan 1:10 untuk kulit udang dibandingkan dengan pelarut, lalu diaduk merata sekitar 1 jam. Dibiarkan sebentar, kemudian dipanaskan pada suhu 900C selama satu jam. Residu berupa padatan dicuci dengan air sampai PH netral dan selanjutnya dikeringkan dalam oven pada suhu 800C selama 24 jam atau dijemur sampai kering.
Limbah udang yang telah dimineralisasi dicampur dengan larutan NaOH 3.5 persen dengan perbandingan 1:6 antara cangkang udang dan pelarut. Diaduk sampai merata sekitar 1 jam. Selanjutnya dibiarkan sebentar, lalu dipanaskan pada suhu 900C selama satu jam. Larutan lalu disaring dan didinginkan sehingga diperoleh residu padatan yang kemudian dicuci dengan air sampai PH netral dan dikeringkan pada suhu 800C selama 24 jam atau dijemur sampai kering.
Khitosan dibuat dengan menambahkan NaOH 50 persen dengan perbandingan 1:20 untuk kitin dibanding pelarut. Diaduk sampai merata selama 1 jam dan dibiarkan selama 30 menit, lalu dipanaskan selama 90 menit dengan suhu 1400C. Larutan kemudian disaring untuk mendapatkan residu berupa padatan, lalu dilakukan pencucian dengan air sampai PH netral, kemudian dikeringkan dengan dengan oven suhu 700C selama 24 jam atau dijemur sampai kering. Bentuk akhir dari khitosan bisa berbentuk serbuk maupun serpihan (Kompas, 2006).
Tahap pengujian khitosan pada tahu yaitu khitosan dalam berbagai konsentrasi dilarutkan dalam asam asetat kemudian tahu yang akan diawetkan dicelupkan beberapa saat dalam khitosan dan ditiriskan kemudian diamati (Antara, 2005).


Daftar Pustaka
Antara.2005.Pengganti Formalin ”Chitosan” Mulai di Produksi di Tangerang,(Online),(http://www.antara.co.id/jktcc/seenws/?id=11348)
Arbianto,Purwo.1994.Biokimia Konsep-konsep dasar.Jakarta:Proyek Pendidikan Akademik.
Arikunto,Suharsini.2002.Prosedur Penelitian : Suatu Pendekatan Praktek.Jakarta:PT Rineka Cipta.
Chandra,Dewi.2005.Invertebrata-2,(online),(http://e-dukasi.net/modul_online/MO_78/bio_11108.htm).
Gklinis.2003.Limbah Cangkang Udang dan Kepiting yang Bermanfaat,(Online),(http://www.gizi.net/cgi_bin/berita/fullnews.cgi?newsid1068439721,32670, di akses 10 Novenber 2003).
Hawab,HM.2004.Inspirasi : Perlu Berhati-hati Mengonsumsi Kitosan,(Online),(http://www.kompas.com/kompas-cetak/0407/10 humaniora/1139620.htm, di akses 10 Juli 2004).
Kompas.2003.Dari Limbah Keluarlah Enzim,(Online),(http://www.kompas.com/kompas-cetak/0304/28/inspirasi/279368.htm, di akses 28 April 2003).
Media Indonesia.2006.Kunyit dan Air Ki Bisa Jadi Alternatif Formalin,(online),(http://mediaindo.co.id/berita.asp?id=86717, di akses 06 Januari 2006).
Pemerintah Kota Malang.2006.Bahaya Formalin Bagi Kesehatan Manusia,(Online),(http://www.pemkot-malang.go.id/beritaku/print.php?id=1136522231&archive=, di akses 06 Januari 2006).
POM.2001.Definisi Bahan Pengawet Makanan,(Online),(http://www.pom.go.id/public/q_and_a/detail.asp?id=3, di akses 16 agustus 2001).
POM.2005.Formalin,(Online),(http://www.pom.go.id/public/berita_aktual/detail.asp?id=88, di akses 30 Desember 2005).
Prasetiyo,Kurnia.W.15 Mei 2006.Pengolahan Limbah Cangkang Udang.Kompas,halm.35.
Radar Yogya.2006.Formalin di Makanan tak Berbahaya : Di Urai Jadi CO2 dalam Waktu 1,5 Menit,(Online),(http://jawapos.co.id/index/php?act=detail_radar&id=113148&c=85, di akses09 Januari 2006).

123456789101112131415

HALAL DAN HARAM

Pengertian Halal dan Haram


Halal berasal dari bahasa Arab yaitu halla yang berarti lepas atau tidak terikat. Dalam kamus fiqih, kata halal dipahami sebagai segala sesuatu yang boleh dikerjakan atau dimakan.
Lawan dari kata halal adalah haram. Haram berasal dari bahasa Arab yang bermakna, suatu perkara yang dilarang oleh syara (agama). Mengerjakan perbuatan yang haram berarti berdosa dan mendapat pahala bila ditinggalkan. Dosa perbuatan haram tidak terbatas pada pribadi si pelakunya itu sendiri secara langsung, tetapi meliputi daerah yang sangat luas sekali, termasuk semua orang yang bersekutu dengan dia baik melalui harta ataupun sikap. Masing-masing mendapat dosa sesuai dengan keterlibatannya itu. Misalnya tentang arak, Rasulullah s.a.w. melaknat kepada yang meminumnya, yang membuat (pemeras), yang membawanya, yang diberinya, yang menjualnya dan seterusnya. Begitu juga dengan bersiasat (helah), yaitu menamakan sesuatu yang haram dengan nama lain, dan merubah bentuk. padahal intinya itu juga.


Halal dan Haram dalam Islam

Dasar pertama yang ditetapkan Islam, ialah: bahwa asal sesuatu yang dicipta Allah adalah halal dan mubah. Tidak ada satupun yang haram, kecuali karena ada nas yang sah dan tegas dari syari' (yang berwenang membuat hukum itu sendiri, yaitu Allah dan Rasul) yang mengharamkannya. Kalau tidak ada nas yang sah --misalnya karena ada sebagian Hadis lemah-- atau tidak ada nas yang tegas (sharih) yang menunjukkan haram, maka hal tersebut tetap sebagaimana asalnya, yaitu mubah. Ulama-ulama Islam mendasarkan ketetapannya, bahwa segala sesuatu asalnya mubah, seperti tersebut di atas, dengan dalil ayat-ayat al-Quran antara lain:

"Dialah Zat yang menjadikan untuk kamu apa-apa yang ada di bumi ini semuanya." (al-Baqarah: 29)
"(Allah) telah memudahkan untuk kamu apa-apa yang ada di langit dan apa-apa yang ada di bumi semuanya daripadaNya." (al-Jatsiyah: 13)
"Belum tahukah kamu, bahwa sesungguhnya Allah telah memudahkan untuk kamu apa-apa yang ada di langit dan apa-apa yang ada di bumi; dan Ia telah sempurnakan buat kamu nikmat-nikmatNya yang nampak maupun yang tidak nampak." (Luqman: 20)

 Kriteria Barang Halal dan Haram

 Ada 2 kriteria yang menjadikan makanan itu haram, yakni:
1)Makanan yang diharamkan secara Lidzaatihi
Yaitu jenis makanan yang diharamkan karena zatnya diharamkan.
 

Jenis makanan yang disebutkan keharamannya dalam Al-Quran, antara lain:
a)Bangkai (daging binatang yang mati tanpa disembelih)
b)Darah (darah yang mengalir dari seluruh binatang, kecuali ikan)
c)Daging babi (dan seluruh produk dari babi)
d)Daging binatang yang disembelih dengan nama selain Allah

"Hai orang-orang yang beriman! Makanlah yang baik-baik dari apa-apa yang telah Kami berikan kepadamu, serta bersyukurlah kepada Allah kalau betul-betul kamu berbakti kepadaNya. Allah hanya mengharamkan kepadamu bangkai, darah, daging babi dan binatang yang disembelih bukan karena Allah. Maka barangsiapa dalam keadaan terpaksa dengan tidak sengaja dan tidak melewati batas, maka tidaklah berdosa baginya, karena sesungguhnya Allah Maha Pengampun dan Maha Belas-kasih." (QS Al-Baqarah [2]:172-173)
"Katakanlah! Aku tidak menemukan tentang sesuatu yang telah diwahyukan kepadaku soal makanan yang diharamkan untuk dimakan, melainkan bangkai, atau darah yang mengalir, atau daging babi; karena sesungguhnya dia itu kotor (rijs), atau binatang yang disembelih bukan karena Allah. Maka barangsiapa yang dalam keadaan terpaksa dengan tidak sengaja dan tidak melewati batas, maka sesungguhnya Tuhanmu Maha Pengampun dan Maha Belas-kasih." (QS Al-An'am [6]:145)
"Telah diharamkan atas kamu bangkai, darah, daging babi, binatang yang disembelih bukan karena Allah, yang (mati) karena dicekik, yang (mati) karena dipukul, yang (mati) karena jatuh dari atas, yang (mati) karena ditanduk, yang (mati) karena dimakan oleh binatang buas kecuali yang dapat kamu sembelih dan yang disembelih untuk berhala." (QS Al-Maidah [5]:3)
Antara ayat ini yang menetapkan 10 macam binatang yang haram, dengan ayat sebelumnya yang menetapkan 4 macam itu, samasekali tidak bertentangan. Ayat yang baru saja kita baca ini hanya merupakan perincian dari ayat terdahulu. Binatang yang dicekik, dipukul, jatuh dari atas, ditanduk dan karena dimakan binatang buas, semuanya adalah termasuk dalam pengertian bangkai. Jadi semua itu sekedar perincian dari kata bangkai. Begitu juga binatang yang disembelih untuk berhala, adalah semakna dengan yang disembelih bukan karena Allah. Secara global (ijmal) binatang yang diharamkan itu ada empat macam, dan kalau diperinci menjadi sepuluh. Bangkai binatang yang tidak berdarah seperti semut, lebah dan sebagainya adalah suci. Tulang dari bangkai, tanduk, bulu, rambut, kuku dan kulit hukumnya suci karena berasal dari suci.

e)Daging binatang yang tidak disebut asma Allah ketika disembelih

"Dan janganlah kamu makan dari apa-apa yang tidak disebut asma' Allah atasnya, karena sesungguhnya dia itu suatu kedurhakaan." (QS Al-An'am [6]:121)
f)Kahmr (minuman/makanan yang memabukkan serta turunannya); (QS Al-Baqarah [2]:219); (QS Al-Maidah [5]:90); (QS Al-Maidah [5]:91)
 

- Arak sangat berbahaya kepada seseorang dari segi akal tubuh agama dan dunia.
- Islam bukan sahaj mengharamkan peminuman arak tetapi juga urusan yang berkaitan dengan arak iaitu memperdagangkannnya, mengimport,memproses, membuka,dan bekerja di kilangnya.
- Islam juga menharamkan perbuatan menggunakan arak sebagai ubat untuk menyembuhkan penyakit.
Jenis makanan yang disebutkan keharamannya dalam Al-Hadist, antara lain:
a)Makanan/minuman yang menjijikkan (Jallalah). Segala hal yang menjijikkan (misalnya: cacing, bekicot, tikus, belatung, kecoa, ulat, dll) tidak boleh dikonsumsi.
b)Daging binatang buas (yang bertaring dan berkuku tajam)
2)Makanan yang diharamkan secara Lighairihi
Yaitu jenis makanan yang diharamkan karena cara mendapatkannya, antara lain:
a)Makanan dan atau harta dari hasil mencuri
b)Makanan dan atau harta dari hasil berjudi
c)Makanan dan atau harta dari hasil riba
d)Makanan dan atau harta dari hasil korupsi
e)Makanan dan atau harta dari hasil jual beli barang haram
f)Makanan dan atau harta dari hasil suap menyuap

2.Binatang
Binatang dilihat dari segi tempatnya ada dua macam: Binatang laut dan binatang darat.
1)Binatang laut yaitu semua binatang yang hidupnya di dalam air
Binatang ini semua halal, didapat dalam keadaan bagaimanapun, apakah waktu diambilnya itu masih dalam keadaan hidup ataupun sudah bangkai, terapung atau tidak. Binatang-binatang tersebut berupa ikan ataupun yang lain, seperti: anjing laut, babi laut dan sebagainya.


Dalam hal ini Allah memberikan keleluasaan kepada hamba-hambaNya dengan memberikan perkenan (mubah) untuk makan semua binatang laut, tidak ada satupun yang diharamkan dan tidak ada satupun persyaratan untuk menyembelihnya seperti yang berlaku pada binatang lainnya. Bahkan Allah menyerahkan bulat-bulat kepada manusia untuk mengambil dan menjadikannya sebagai modal kekayaan menurut kebutuhannya dengan usaha semaksimal mungkin untuk tidak menyiksanya.
Firman Allah:

"Dialah Zat yang memudahkan laut supaya kamu makan daripadanya daging yang lembut." (an-Nahl: 14)
"Dihalalkan buat kamu binatang buronan laut dan makanannya sebagai perbekalan buat kamu dan untuk orang-orang yang belayar." (al-Maidah: 96)
2)Binatang darat yang haram
Tentang binatang darat, al-Quran tidak jelas menentukan yang haram, melainkan babi, darah, bangkai dan yang disembelih bukan karena Allah, sebagaimana telah disebutkan dalam beberapa ayat terdahulu, dengan susunan yang terbatas pada empat macam dan diperinci menjadi 10 macam. Tetapi di samping itu al-Quran juga mengatakan:

"Dan Allah mengharamkan atas mereka yang kotor-kotor." (al-A'raf: 157)
Yang disebut Khabaits (yang kotor-kotor), yaitu semua yang dianggap kotor oleh perasaan manusia secara umum, kendati beberapa prinsip mungkin menganggap tidak kotor. Justru itu Rasulullah dalam hadisnya melarang makan keledai kota pada hari Khaibar.
Hadisnya itu berbunyi sebagai berikut:

"Rasulullah s.a.w. melarang makan daging keledai kota pada hari perang Khaibar." (Riwayat Bukhari)
Dan untuk itu diriwayatkan bahwa Rasulullah melarang binatang yang bertaring dan burung yang berkuku mencengkeram:
"Rasulullah melarang makan semua binatang buas yang bertaring dan burung yang berkuku mencengkeram." (Riwayat Bukhari)
Yang dimaksud Binatang Was (siba'), yaitu binatang yang menangkap binatang lainnya dan memakan dengan bengis, seperti singa, serigala dan lain-lain. Dan apa yang dimaksud dengan burung yang berkuku (dzi mikhlabin minath-thairi), yaitu yang kukunya itu dapat melukai, seperti burung elang, rajawali, ruak-ruak bangkai dan burung yang sejenis dengan elang.

Ibnu Abbas berpendapat, bahwa binatang yang haram dimakan itu hanya empat seperti yang tersebut dalam ayat. Seolah-olah beliau menganggap hadis-hadis di atas dan lain-lain sebagai mengatakan makruh, bukan haram. Atau mungkin karena hadis-hadis tersebut tidak sampai kepadanya. 


Ibnu Abbas juga pernah berkata: "Bahwa orang-orang jahiliah pernah makan sesuatu dan meninggalkan sesuatu karena dipandang kotor. Kemudian Allah mengutus nabiNya dan menurunkan kitabNya. Di situlah menghalalkan yang halal dan mengharamkan yang haram. Oleh karena itu, apa yang dihalalkan, berarti halal, dan apa yang diharamkan, berarti haram, sedang yang didiamkan berarti dimaafkan (halal). Kemudian ia membaca ayat:

"Katakanlah! Saya tidak mendapatkan sesuatu yang diwahyukan kepadaku tentang makanan yang diharamkan bagi orang yang mau makan kecuali ..." (al-An'am: 145)
Berdasar ayat ini, Ibnu Abbas berpendapat bahwa daging keledai kota itu halal.
Pendapat Ibnu Abbas ini diikuti oleh Imam Malik, dimana beliau tidak menganggap haram terhadap binatang-binatang buas dan sebagainya, tetapi ia hanya menganggap makruh.
Yang sudah pasti, bahwa penyembelihan secara syara' tidak mempengaruhi halalnya binatang-binatang yang haram itu, tetapi mempengaruhi terhadap sucinya kulit sehingga tidak perlu lagi disamak.

3)Binatang-binatang darat yang halal dimakan itu ada dua macam:
a)Binatang-binatang tersebut mungkin untuk ditangkap, seperti unta, sapi, kambing dan binatang-binatang jinak lainnya, misalnya binatang-binatang peliharaan dan burung-burung yang dipelihara di rumah-rumah.
b)Binatang-binatang yang tidak dapat ditangkap.
Untuk binatang-binatang yang mungkin ditangkap seperti tersebut di atas, supaya dapat dimakan, Islam memberikan persyaratan harus disembelih menurut aturan syara'.
 

Penyembelihan menurut syara' yang dimaksud, hanya bisa sempurna jika terpenuhinya syarat-syarat sebagai berikut:

a)Binatang tersebut harus disembelih atau ditusuk (nahr) dengan suatu alat yang tajam yang dapat mengalirkan darah dan mencabut nyawa binatang tersebut, baik alat itu berupa batu ataupun kayu.
'Adi bin Hatim ath-Thai pernah bertanya kepada Rasulullah s.a.w.: "Ya Rasulullah! Kami berburu dan menangkap seekor binatang, tetapi waktu itu kami tidak mempunyai pisau, hanya batu tajam dan belahan tongkat yang kami miliki, dapatkah itu kami pakai untuk menyembelih?" Maka jawab Nabi: "Alirkanlah darahnya dengan apa saja yang kamu suka, dan sebutlah nama Allah atasnya." (Riwayat Ahmad, Abu Daud, Nasal, Ibnu Majah, Hakim dan Ibnu Hibban)


b)Penyembelihan atau penusukan (nahr) itu harus dilakukan di leher binatang tersebut, yaitu: bahwa kematian binatang tersebut justru sebagai akibat dari terputusnya urat nadi atau kerongkongannya. Penyembelihan yang paling sempurna, yaitu terputusnya kerongkongan, tenggorokan dan urat nadi.


Persyaratan ini dapat gugur apabila penyembelihan itu ternyata tidak dapat dilakukan pada tempatnya yang khas, misalnya karena binatang tersebut jatuh dalam sumur, sedang kepalanya berada di bawah yang tidak mungkin lehernya itu dapat dipotong; atau karena binatang tersebut menentang sifat kejinakannya. Waktu itu boleh diperlakukan seperti buronan, yang cukup dilukai dengan alat yang tajam di bagian manapun yang mungkin.


Raafi' bin Khadij menceriterakan: "Kami pernah bersama Nabi dalam suatu bepergian, kemudian ada seekor unta milik orang kampung melarikan diri, sedang mereka tidak mempunyai kuda, untuk mengejar, maka ada seorang laki-laki yang melemparnya dengan panah. Kemudian bersabdalah Nabi: 'Binatang ini mempunyai sifat primitif seperti primitifnya binatang biadab (liar), oleh karena itu apa saja yang dapat dikerjakan, kerjakanlah; begitulah." (Riwayat Bukhari dan Muslim)


c)Tidak disebut selain asma' Allah; dan ini sudah disepakati oleh semua ulama. Sebab orang-orang jahiliah bertaqarrub kepada Tuhan dan berhalanya dengan cara menyembelih binatang, yang ada kalanya mereka sebut berhala-berhala itu ketika menyembelih, dan ada kalanya penyembelihannya itu diperuntukkan kepada sesuatu berhala tertentu. Untuk itulah maka al-Quran melarangnya, yaitu sebagaimana disebutkan dalam firmannya:

"Dan binatang yang disembelih karena selain Allah ... dan binatang yang disembelih untuk berhala." (al-Maidah: 3)
d)Harus disebutnya nama Allah (membaca bismillah) ketika menyembelih. Ini menurut zahir nas al-Quran yang mengatakan:
"Makanlah dari apa-apa yang disebut asma' Allah atasnya, jika kamu benar-benar beriman kepada ayat-ayatNya." (al-An'am: 118)
"Dan janganlah kamu makan dari apa-apa yang tidak disebut asma' Allah atasnya, karena sesungguhnya dia itu suatu kedurhakaan." (al-An'am: 121)
Dan sabda Rasulullah s.a.w.:
"Apa saja yang dapat mengalirkan darah dan disebut asma' Allah atasnya, maka makanlah dia." (Riwayat Bukhari)
Sementara ulama ada juga yang berpendapat, bahwa menyebut asma' Allah itu sudah menjadi suatu keharusan, akan tetapi tidak harus ketika menyembelihnya itu. Bisa juga dilakukan ketika makan. Sebab kalau ketika makan itu telah disebutnya asma' Allah bukanlah berarti dia makan sesuatu yang disembelih dengan tidak disebut asma' Allah. Karena sesuai dengan ceritera Aisyah, bahwa ada beberapa orang yang baru masuk Islam menanyakan kepada Rasulullah:
"Sesungguhnya suatu kaum memberi kami daging, tetapi kami tidak tahu apakah mereka itu menyebut asma' Allah atau tidak? Dan apakah kami boleh makan daripadanya atau tidak? Maka jawab Nabi: 'Sebutlah asma' Allah dan makanlah.'" (Riwayat Bukhari)
3.Rahasia Penyembelihan dan Hikmahnya
Rahasia penyembelihan, menurut yang kami ketahui, yaitu melepaskan nyawa binatang dengan jalan yang paling mudah, yang kiranya meringankan dan tidak menyakiti. Untuk itu maka disyaratkan alat yang dipakai harus tajam, supaya lebih cepat memberi pengaruh.


Di samping itu dipersyaratkan juga, bahwa penyembelihan itu harus dilakukan pada leher, karena tempat ini yang lebih dekat untuk memisahkan hidup binatang dan lebih mudah.


Dan dilarang menyembelih binatang dengan menggunakan gigi dan kuku, karena penyembelihan dengan alat-alat tersebut dapat menyakiti binatang. Pada umumnya alat-alat tersebut hanya bersifat mencekik. Nabi memerintahkan, supaya pisau yang dipakai itu tajam dan dengan cara yang sopan.

"Sesungguhnya Allah mewajibkan untuk berbuat baik kepada sesuatu. Oleh karena itu jika kamu membunuh, maka perbaikilah cara membunuhnya, dan apabila kamu menyembelih maka perbaikilah cara menyembelihnya dan tajamkanlah pisaunya serta mudahkanlah penyembelihannya itu." (Riwayat Muslim)
Di antara bentuk kebaikan ialah seperti apa yang diriwayatkan oleh Ibnu Umar, bahwa Rasulullah memerintahkan supaya pisaunya itu yang tajam.

"Apabila salah seorang di antara kamu memotong (binatang), maka sempurnakanlah." (Riwayat Ibnu Majah)
Diriwayatkan oleh Ibnu Abbas, bahwa ada seorang yang membaringkan seekor kambing sambil ia mengasah pisaunya, maka kata Nabi:

"Apakah kamu akan membunuhnya, sesudah dia menjadi bangkai? Mengapa tidak kamu asah pisaumu itu sebelum binatang tersebut kamu baringkan?" (Riwayat Hakim)
Umar Ibnul-Khattab pernah juga melihat seorang laki-laki yang mengikat kaki seekor kambing dan diseretnya untuk disembelih, maka kata Umar: 'Sial kamu! Giringlah dia kepada mati dengan suatu cara yang baik.' (Riwayat Abdurrazzaq). Begitulah kita dapati pemikiran secara umum dalam permasalahan ini, yaitu yang pada pokoknya harus menaruh belas-kasih kepada binatang dan meringankan dia dari segala penderitaan dengan segala cara yang mungkin.

Orang-orang jahiliah dahulu suka memotong kelasa unta (bhs Jawa, punuk) dan jembel kambing dalam keadaan hidup. Cara semacam itu adalah menyiksa binatang. Oleh karena itu Rasulullah s.a.w. kemudian menghalangi maksud mereka dan mengharamkan memanfaatkan binatang dengan cara semacam itu.
Maka kata Nabi:

"Daging yang dipotong dari binatang dalam keadaan hidup, berarti bangkai." (Riwayat Ahmad, Abu Daud, Tarmizi dan Hakim)

4.Hikmah Menyebut Asma' Allah Waktu Menyembelih
Perintah untuk menyebut asma' Allah ketika menyembelih terkandung rahasia yang halus sekali, yang kiranya perlu untuk direnungkan dan diperhatikan:
•Ditinjau dari segi perbedaannya dengan orang musyrik. Bahwa orang-orang musyrik dan orang-orang jahiliah selalu menyebut nama-nama tuhan dan berhala mereka ketika menyembelih. Kalau orang-orang musyrik berbuat demikian, mengapa orang mu'min tidak menyebut nama Tuhannya?
•Segi kedua, yaitu bahwa binatang dan manusia sama-sama makhluk Allah yang hidup dan bernyawa. Oleh karena itu mengapa manusia akan mentang-mentang begitu saja mencabutnya binatang tersebut, tanpa minta izin kepada penciptanya yang juga mencipta seluruh isi bumi ini? Justru itu menyebut asma' Allah di sini merupakan suatu pemberitahuan izin Allah, yang seolah-olah manusia itu mengatakan: Aku berbuat ini bukan karena untuk memusuhi makhluk Allah, bukan pula untuk merendahkannya, tetapi adalah justru dengan nama Allah kami sembelih binatang itu dan dengan nama Allah juga kami berburu dan dengan namaNya juga kami makan. 


Tidak menjadi kewajiban seorang muslim untuk menanyakan hal-hal yang tidak disaksikan, misalnya: Bagaimana cara penyembelihannya? Terpenuhi syaratnya atau tidak? Disebut asma' Allah atau tidak? Bahkan apapun yang tidak kita saksikan sendiri tentang penyembelihannya baik dilakukan oleh seorang muslim, walaupun dia bodoh dan fasik, ataupun oleh ahli kitab, semuanya adalah halal buat kita. Sebab, seperti apa yang telah kita sebutkan di atas, yaitu ada suatu kaum yang bertanya kepada Nabi:

"Bahwa ada satu kaum yang memberinya daging, tetapi kita tidak tahu apakah disebut asma' Allah atau tidak. Maka jawab Nabi: Sebutlah asma' Allah atasnya dan makanlah," (Riwayat Bukhari).
Berdasar hadis ini para ulama berpendapat, bahwa semua perbuatan dan pengeluaran selalu dihukumi sah dan baik, kecuali ada dalil (bukti) yang menunjukkan rusakan batalnya perbuatan tersebut.

Larangan Makan Barang Haram

Beberapa hal yang Allah haramkan itu, justru karena ada sebab dan hikmat. Dengan demikian arena haram dalam syariat Islam itu sebenarnya sangat sempit sekali; dan arena halal malah justru sangat luas. Oleh karena itu nas-nas yang sahih dan tegas dalam hal-haram, jumlahnya sangat minim sekali. Sedang sesuatu yang tidak ada keterangan halal-haramnya, adalah kembali kepada hukum asal yaitu halal dan termasuk dalam kategori yang dima'fukan Allah.

Untuk soal ini ada satu Hadis yang menyatakan sebagai berikut:


"Apa saja yang Allah halalkan dalam kitabNya, maka dia adalah halal, dan apa saja yang Ia haramkan, maka dia itu adalah haram; sedang apa yang Ia diamkannya, maka dia itu dibolehkan (ma'fu). Oleh karena itu terimalah dari Allah kemaafannya itu, sebab sesungguhnya Allah tidak bakal lupa sedikitpun." Kemudian Rasulullah membaca ayat: dan Tuhanmu tidak lupa.2 (Riwayat Hakim dan Bazzar)
"Rasulullah s.aw. pernah ditanya tentang hukumnya samin, keju dan keledai hutan, maka jawab beliau: Apa yang disebut halal ialah: sesuatu yang Allah halalkan dalam kitabNya; dan yang disebut haram ialah: sesuatu yang Allah haramkan dalam kitabNya; sedang apa yang Ia diamkan, maka dia itu salah satu yang Allah maafkan buat kamu." (Riwayat Tarmizi dan lbnu Majah)
Dengan demikian, maka dalan Islam dikenal, bahwa mengharamkan sesuatu yang halal itu dapat membawa satu keburukan dan bahaya. Sedang seluruh bentuk bahaya adalah hukumnya haram. Sebaliknya yang bermanfaat hukumnya halal. Kalau suatu persoalan bahayanya lebih besar daripada manfaatnya, maka hal tersebut hukumnya haram. Sebaliknya, kalau manfaatnya lebih besar, maka hukumnya menjadi halal. Kaidah ini diperjelas sendiri oleh al-Quran, misalnya tentang arak, Allah berfirman:
"Mereka menanyakan kepadamu (Muhammad) tentang hukumnya arak dan berjudi, maka jawablah: bahwa keduanya itu ada suatu dosa yang besar, di samping dia juga bermanfaat bagi manusia, tetapi dosanya lebih besar daripada manfaatnya." (al-Baqarah: 219)
Tidaklah kamu mengetahui, bahwa Allah telah mengharamkan daging babi, tetapi tidak seorang Islam pun yang mengerti sebab diharamkannya daging babi itu, selain karena kotor. Tetapi kemudian dengan kemajuan zaman, ilmu pengetahuan telah menyingkapkan, bahwa di dalam daging babi itu terdapat cacing pita dan bakteri yang membunuh.

Contoh lain, hadis Nabi yang mengatakan:

"Takutlah kamu kepada tiga pelaknat (tiga perkara yang menyebabkan seseorang mendapat laknat Allah), yaitu: buang air besar (berak) di tempat mata air, di jalan besar dan di bawah pohon (yang biasa dipakai berteduh)." (Riwayat Abu Daud, Ibnu Majah, Hakim dan Baihaqi)
Pada abad-abad permulaan tidak seorang pun tahu selain hanya karena kotor, yang tidak dapat diterima oleh perasaan yang sehat dan kesopanan umum. Tetapi setelah ilmu pengetahuan mencapai puncak kemajuannya, maka akhirnya kita mengetahui, bahwa justeru tiga pelaknat di atas adalah memang sangat berbahaya bagi kesehatan umum. Dia merupakan pangkal berjangkitnya wabah penyakit anak-anak, seperti anchylostoma dan bilharzia.

Salah satu kebaikan Islam dan kemudahannya yang dibawakan untuk kepentingan ummat manusia, ialah "Islam tidak mengharamkan sesuatu kecuali di situ memberikan suatu jalan keluar yang lebih baik guna mengatasi kebutuhannya itu." Hal ini seperti apa yang diterangkan oleh Ibnul Qayim dalam A'lamul Muwaqqi'in 2: 111 dan Raudhatul Muhibbin halaman 10. Beliau mengatakan: Allah mengharamkan mereka untuk mengetahui nasib dengan membagi-bagikan daging pada azlam, tetapi di balik itu Ia berikan gantinya dengan doa istikharah. Allah mengharamkan mencari untung dengan menjalankan riba; tetapi di balik itu Ia berikan ganti dengan suatu perdagangan yang membawa untung. Allah mengharamkan berjudi, tetapi di balik itu Ia berikan gantinya berupa hadiah harta yang diperoleh dari berlomba memacu kuda, unta dan memanah. Allah juga mengharamkan sutera, tetapi di balik itu Ia berikan gantinya berupa aneka macam pakaian yang baik-baik, yang terbuat dari wool, kapuk dan cotton. Allah telah mengharamkan berbuat zina dan liwath, tetapi di balik itu Ia berikan gantinya berupa perkawinan yang halal. Allah mengharamkan minum minuman keras, tetapi dibalik itu Ia berikan gantinya berupa minuman yang lezat yang cukup berguna bagi rohani dan jasmani. Dan begitu juga Allah telah mengharamkan semua macam makanan yang tidak baik (khabaits), tetapi di balik itu Ia telah memberikan gantinya berupa makanan-makanan yang baik (thayyibat).

Hikmah Larangan Makan Barang Haram

1.Diharamkan Bangkai dan Hikmahnya
Pertama kali haramnya makanan yang disebut oleh ayat al-Quran ialah bangkai, yaitu binatang yang mati dengan sendirinya tanpa ada suatu usaha manusia yang memang sengaja disembelih atau dengan berburu, bahwa diharamkannya bangkai itu mengandung hikmah yang sangat besar sekali:


1)Naluri manusia yang sehat pasti tidak akan makan bangkai dan dia pun akan menganggapnya kotor. Para cerdik pandai di kalangan mereka pasti akan beranggapan, bahwa makan bangkai itu adalah suatu perbuatan yang rendah yang dapat menurunkan harga diri manusia. Oleh karena itu seluruh agama Samawi memandangnya bangkai itu suatu makanan yang haram. Mereka tidak boleh makan kecuali yang disembelih, sekalipun berbeda cara menyembelihnya.


2)Supaya setiap muslim suka membiasakan bertujuan dan berkehendak dalam seluruh hal, sehingga tidak ada seorang muslim pun yang memperoleh sesuatu atau memetik buah melainkan setelah dia mengkonkritkan niat, tujuan dan usaha untuk mencapai apa yang dimaksud. Begitulah, maka arti menyembelih --yang dapat mengeluarkan binatang dari kedudukannya sebagai bangkai-- tidak lain adalah bertujuan untuk merenggut jiwa binatang karena hendak memakannya.


Jadi seolah-olah Allah tidak rela kepada seseorang untuk makan sesuatu yang dicapai tanpa tujuan dan berfikir sebelumnya, sebagaimana halnya makan bangkai ini. Berbeda dengan binatang yang disembelih dan yang diburu, bahwa keduanya itu tidak akan dapat dicapai melainkan dengan tujuan, usaha dan perbuatan.


3)Binatang yang mati dengan sendirinya, pada umumnya mati karena sesuatu sebab; mungkin karena penyakit yang mengancam, atau karena sesuatu sebab mendatang, atau karena makan tumbuh-tumbuhan yang beracun dan sebagainya. Kesemuanya ini tidak dapat dijamin untuk tidak membahayakan, Contohnya seperti binatang yang mati karena sangat lemah dan kerena keadaannya yang tidak normal.


4)Allah mengharamkan bangkai kepada kita umat manusia, berarti dengan begitu Ia telah memberi kesempatan kepada hewan atau burung untuk memakannya sebagai tanda kasih-sayang Allah kepada binatang atau burung-burung tersebut. Karena binatang-binatang itu adalah makhluk seperti kita juga, sebagaimana ditegaskan oleh al-Quran. 


5)Supaya manusia selalu memperhatikan binatang-binatang yang dimilikinya, tidak membiarkan begitu saja binatangnya itu diserang oleh sakit dan kelemahan sehingga mati dan hancur. Tetapi dia harus segera memberikan pengobatan atau mengistirahatkan.

2.Haramnya Darah Yang Mengalir
Makanan kedua yang diharamkan ialah darah yang mengalir. Ibnu Abbas pernah ditanya tentang limpa (thihal), maka jawab beliau: Makanlah! Orang-orang kemudian berkata: Itu kan darah. Maka jawab Ibnu Abbas: Darah yang diharamkan atas kamu hanyalah darah yang mengalir.


Rahasia diharamkannya darah yang mengalir di sini adalah justru karena kotor, yang tidak mungkin jiwa manusia yang bersih suka kepadanya. Dan inipun dapat diduga akan berbahaya, sebagaimana halnya bangkai. Orang-orang jahiliah dahulu kalau lapar, diambilnya sesuatu yang tajam dari tulang ataupun lainnya, lantas ditusukkannya kepada unta atau binatang dan darahnya yang mengalir itu dikumpulkan kemudian diminum. Begitulah seperti yang dikatakan oleh al-A'syaa dalam syairnya:

Janganlah kamu mendekati bangkai
Jangan pula kamu mengambil tulang yang tajam
Kemudian kamu tusukkan dia untuk mengeluarkan darah.
Oleh karena mengeluarkan darah dengan cara seperti itu termasuk menyakiti dan melemahkan binatang, maka akhirnya diharamkanlah darah tersebut oleh Allah s.w.t.

3.Daging Babi
Ketiga ialah daging babi. Naluri manusia yang baik sudah barang tentu tidak akan menyukainya, karena makanan-makanan babi itu yang kotor-kotor dan najis. Ilmu kedokteran sekarang ini mengakui, bahwa makan daging babi itu sangat berbahaya untuk seluruh daerah, lebih-lebih di daerah panas. Ini diperoleh berdasarkan penyelidikan ilmiah, bahwa makan daging babi itu salah satu sebab timbulnya cacing pita yang sangat berbahaya. Dan barangkali pengetahuan modern berikutnya akan lebih banyak dapat menyingkap rahasia haramnya babi ini daripada hari kini. Maka tepatlah apa yang ditegaskan Allah:
"Dan Allah mengharamkan atas mereka yang kotor-kotor." (al-A'raf: 156)
Sementara ahli penyelidik berpendapat, bahwa membiasakan makan daging babi dapat melemahkan perasaan cemburu terhadap hal-hal yang terlarang.

4.Binatang Yang Disembelih Bukan Karena Allah
Keempat ialah binatang yang disembelih bukan karena Allah, yaitu binatang yang disembelih dengan menyebut nama selain Allah, misalnya nama berhala Kaum penyembah berhala (watsaniyyin) dahulu apabila hendak menyembelih binatang, mereka sebut nama-nama berhala mereka seperti Laata dan Uzza. Ini berarti suatu taqarrub kepada selain Allah dan menyembah kepada selain asma' Allah yang Maha Besar.


Jadi sebab (illah) diharamkannya binatang yang disembelih bukan karena Allah di sini ialah semata-mata illah agama, dengan tujuan untuk melindungi aqidah tauhid, kemurnian aqidah dan memberantas kemusyrikan dengan segala macam manifestasi berhalanya dalam seluruh lapangan. Allah yang menjadikan manusia, yang menyerahkan semua di bumi ini kepada manusia dan yang menjinakkan binatang untuk manusia, telah memberikan perkenan kepada manusia untuk mengalirkan darah binatang tersebut guna memenuhi kepentingan manusia dengan menyebut asma'Nya ketika menyembelih. Dengan demikian, menyebut asma' Allah ketika itu berarti suatu pengakuan, bahwa Dialah yang menjadikan binatang yang hidup ini, dan kini telah memberi perkenan untuk menyembelihnya. Oleh karena itu, menyebut selain nama Allah ketika menyembelih berarti meniadakan perkenan ini dan dia berhak menerima larangan memakan binatang yang disembelih itu.

5.Macam-Macam Bangkai
Empat macam binatang yang disebutkan di atas adalah masih terlalu global (mujmal), dan kemudian diperinci dalam surah al-Maidah menjadi 10 macam, seperti yang telah kami sebutkan di atas dalam pembicaraan tentang bangkai, yang perinciannya adalah sebagai berikut:


1)Al-Munkhaniqah, yaitu binatang yang mati karena dicekik, baik dengan cara menghimpit leher binatang tersebut ataupun meletakkan kepala binatang pada tempat yang sempit dan sebagainya sehingga binatang tersebut mati.
2)Al-Mauqudzah, yaitu binatang yang mati karena dipukul dengan tongkat dan sebagainya.
3)Al-Mutaraddiyah, yaitu binatang yang jatuh dari tempat yang tinggi sehingga mati. Yang seperti ini ialah binatang yang jatuh dalam sumur.
4)An-Nathihah, yaitu binatang yang baku hantam antara satu dengan lain, sehingga mati.
5)Maa akalas sabu, yaitu binatang yang disergap oleh binatang buas dengan dimakan sebagian dagingnya sehingga mati.


Sesudah menyebutkan lima macam binatang (No. 5 sampai dengan 9) ini kemudian Allah menyatakan "Kecuali binatang yang kamu sembelih," yakni apabila binatang-binatang tersebut kamu dapati masih hidup, maka sembelihlah. Untuk mengetahui kebenaran apa yang telah disebutkan di atas tentang halalnya binatang tersebut kalau masih ada sisa umur, yaitu cukup dengan memperhatikan apa yang dikatakan oleh Ali r,a. 


Kata Ali:
"Kalau kamu masih sempat menyembelih binatang-binatang yang jatuh dari atas, yang dipukul dan yang berbaku hantam itu..., karena masih bergerak (kaki muka) atau kakinya, maka makanlah." Dan kata Dhahhak: "Orang-orang jahiliah dahulu pernah makan binatang-binatang tersebut, kemudian Allah mengharamkannya kecuali kalau sempat disembelih. Jika dijumpai binatang-binatang tersebut masih bergerak kakinya, ekornya atau kerlingan matanya dan kemudian sempat disembelih, maka halallah dia."


Hikmah diharamkannya macam-macam bangkai binatang seperti tertera di atas agak kurang begitu tampak di sini. Tetapi hikmah yang lebih kuat, ialah: bahwa Allah s.w.t. mengetahui akan perlunya manusia kepada binatang, kasihsayangnya dan pemeliharaannya. Oleh karena itu tidak pantas kalau manusia dibiarkan begitu saja dengan sesukanya untuk mencekik dan menyiksa binatang dengan memukul hingga mati seperti yang biasa dilakukan oleh penggembala-penggembala yang keras hati, khususnya bagi mereka yang diupah, dan mereka yang suka mengadu binatang, misalnya mengadu antara dua kerbau, dua kambing sehingga matilah binatang-binatang tersebut atau hampir-hampir mati.


Dari ini, maka para ulama ahli fiqih menetapkan haramnya binatang yang mati karena beradu, sekalipun terluka karena tanduk dan darahnya mengalir dari tempat penyembelihannya. Sebab maksud diharamkannya di sini, menurut apa yang saya ketahui, yaitu sebagai hukuman bagi orang yang membiarkan binatang-binatang tersebut beradu sehingga satu sama lain bunuh-membunuh. Maka diharamkannya binatang tersebut adalah merupakan suatu hukuman yang paling tepat. Adapun binatang yang disergap (dimakan) oleh binatang buas, didalamnya --dan yang terpokok-- terdapat unsur penghargaan bagi manusia dan kebersihan dari sisa makanan binatang buas. Dimana hal ini biasa dilakukan orang-orang jahiliah, yaitu mereka makan sisa-sisa daging yang dimakan binatang buas, seperti kambing, unta, sapi dan sebagainya, kemudian hal tersebut diharamkan Allah buat orang-orang mu'min.


6) Binatang yang Disembelih Untuk Berhala
Perincian yang ke10 dari macam-macam binatang yang haram, yaitu: Yang disembelih untuk berhala (maa dzubiha alan nusub). Nushub sama dengan Manshub artinya: yang ditegakkan. Maksudnya yaitu berhala atau batu yang ditegakkan sebagai tanda suatu penyembahan selain Allah. Tanda-tanda ini berada di sekitar Ka'bah. Binatang-binatang yang disembelih untuk maksud di atas termasuk salah satu macam yang disembelih bukan karena Allah.
 

Baik yang disembelih bukan karena Allah ataupun yang disembelih untuk berhala, kedua-duanya adalah suatu pengagungan terhadap berhala (thaghut). Bedanya ialah: bahwa binatang yang disembelih bukan karena Allah itu, kadang-kadang disembelih untuk sesuatu patung, tetapi binatang itu sendiri jauh dari patung tersebut dan jauh dari berhala (nushub), tetapi di situ disebutnya nama thaghut (berhala). Adapun binatang yang disembelih untuk berhala, yaitu mesti binatang tersebut disembelih di dekat patung tersebut dan tidak mesti dengan menyebut nama selain Allah. Karena berhala-berhala dan patung-patung itu berada di sekitar Ka'bah, sedang sementara orang beranggapan, bahwa menyembelih untuk dihadiahkan kepada berhala-berhala tersebut berarti suatu penghormatan kepada Baitullah, maka anggapan seperti itu oleh al-Quran dihilangkannya dan ditetapkanlah haramnya binatang tersebut dengan nas yang tegas dan jelas, sekalipun itu difahami dari kalimat maa uhilla lighairillah (apa-apa yang disembelih bukan karena Allah).

6.Ikan dan Belalang Dapat Dikecualikan dari Bangkai
Ada dua binatang yang dikecualikan oleh syariat Islam dari kategori bangkai, yaitu belalang, ikan dan sebagainya dari macam binatang yang hidup di dalam air.
Rasulullah s.a.w. ketika ditanya tentang masalah air laut, beliau menjawab:

"Laut itu airnya suci dan bangkainya halal." (Riwayat Ahmad dan ahli sunnah)
Dan firman Allah yang mengatakan:
"Dihalalkan bagi kamu binatang buruan laut dan makanannya." (al-Maidah. 96)
Umar berkata: Yang dimaksud shaiduhu, yaitu semua binatang yang diburu; sedang yang dimaksud tha'amuhu (makanannya), yaitu barang yang dicarinya.
 

Dan kata Ibnu Abbas pula, bahwa yang dimaksud thaamuhu, yaitu bangkainya.
 

Dalam hadis yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim dari Jabir bin Abdullah diceriterakan, bahwa Rasulullah s.a.w. pernah mengirimkan suatu angkatan, kemudian mereka itu mendapatkan seekor ikan besar yang sudah menjadi bangkai. lkan itu kemudian dimakannya selama 20 hari lebih. Setelah mereka tiba di Madinah, diceriterakanlah hal tersebut kepada Nabi, maka jawab Nabi:
"Makanlah rezeki yang telah Allah keluarkan untuk kamu itu, berilah aku kalau kamu ada sisa. Lantas salah seorang diantara mereka ada yang memberinya sedikit. Kemudian Nabi memakannya." (Riwayat Bukhari)
Yang termasuk dalam kategori ikan yaitu belalang. Dalam hal ini Rasulullah s.a.w. memberikan suatu perkenan untuk dimakannya walaupun sudah menjadi bangkai, karena satu hal yang tidak mungkin untuk menyembelihnya.
Ibnu Abi Aufa mengatakan:

"Kami pernah berperang bersama Nabi tujuh kali peperangan, kami makan belalang bersama beliau." (Riwayat Jama'ah, kecuali Ibnu Majah)

7.Memanfaatkan Kulit Tulang dan Rambut Bangkai
Yang dimaksud haramnya bangkai, hanyalah soal memakannya. Adapun memanfaatkan kulitnya, tanduknya, tulangnya atau rambutnya tidaklah terlarang. Bahkan satu hal yang terpuji, karena barang-barang tersebut masih mungkin digunakan. Oleh karena itu tidak boleh disia-siakan.


Ibnu Abbas r.a. meriwayatkan, bahwa salah seorang hamba Maimunah yang telah dimerdekakan (maulah) pernah diberi hadiah seekor kambing, kemudian kambing itu mati dan secara kebetulan Rasulullah berjalan melihat bangkai kambing tersebut, maka bersabdalah beliau:

"Mengapa tidak kamu ambil kulitnya, kemudian kamu samak dan memanfaatkan?" Para sahabat menjawab: "Itu kan bangkai!" Maka jawab Rasulullah: "Yang diharamkan itu hanyalah memakannya." (Riwayat Jama'ah, kecuali Ibnu Majah)
Rasulullah s.a.w. menerangkan cara untuk membersihkannya, yaitu dengan jalan disamak.
Sabda beliau:

"Menyamak kulit binatang itu berarti penyembelihannya." (Riwayat Abu Daud dan Nasal)
Yakni, bahwa menyamak kulit itu sama dengan menyembelih untuk menjadikan kambing tersebut menjadi halal.
Dalam salah satu riwayat disebutkan:

"Menyamak kulit bangkai itu dapat menghilangkan kotorannya." (Riwayat al-Hakim)
Dan diriwayatkan pula, bahwa Rasulullah s.a.w. bersabda:
"Kulit apa saja kalau sudah disamak, maka sungguh menjadi suci/bersih." (Riwayat Muslim dan lain-lain)
Kulit yang disebut dalam hadis-hadis ini adalah umum, meliputi kulit anjing dan kulit babi. Yang berpendapat demikian ialah madzhab Dhahiri, Abu Yusuf dan diperkuat oleh Imam Syaukani.
Kata Saudah Umul Mu'minin: "Kami mempunyai kambing, kemudian kambing itu mati, lantas kami samak kulitnya dan kami pakai untuk menyimpan korma supaya menjadi manis, dan akhirnya kami jadikan suatu girbah (suatu tempat yang terbuat dari kulit binatang yang biasa dipakai oleh orang Arab zaman dahulu untuk mengambil air dan sebagainya)." (Riwayat Bukhari).

8.Keadaan Darurat dan Pengecualiannya
Semua binatang yang diharamkan sebagaimana tersebut di atas, adalah berlaku ketika dalam keadaan normal. Adapun ketika dalam keadaan darurat, maka hukumnya tersendiri, yaitu Halal.
Firman Allah:

"Allah telah menerangkan kepadamu apa-apa yang Ia telah haramkan atas kamu, kecuali kamu dalam keadaan terpaksa." (al-An'am: 119)
Dan di ayat lain, setelah Allah menyebut tentang haramnya bangkai, darah dan sebagainya kemudian diikutinya dengan mengatakan:
"Barangsiapa terpaksa dengan tidak sengaja dan tidak melewati batas, maka tidak ada dosa atasnya, karena sesungguhnya Allah Maha Pengampun dan Maha Belas-kasih." (al-Baqarah: 173)

Darurat yang sudah disepakati oleh semua ulama, yaitu darurat dalam masalah makanan, karena ditahan oleh kelaparan. Sementara ulama memberikan batas darurat itu berjalan sehari-semalam, sedang dia tidak mendapatkan makanan kecuali barang-barang yang diharamkan itu. Waktu itu dia boleh makan sekedarnya sesuai dengan dorongan darurat itu dan guna menjaga dari bahaya.
 

Imam Malik memberikan suatu pembatas, yaitu sekedar kenyang, dan boleh menyimpannya sehingga mendapat makanan yang lain. Ahli fiqih yang lain berpendapat: dia tidak boleh makan, melainkan sekedar dapat mempertahankan sisa hidupnya.

Barangkali di sinilah jelasnya apa yang dimaksud dalam firman Allah Ghaira baghin wala 'adin (dengan tidak sengaja dan melewati batas) itu. Perkataan ghairah baghin maksudnya: Tidak mencari-cari alasan karena untuk memenuhi keinginan (seleranya). Sedang yang dimaksud dengan wala 'adin, yaitu: Tidak melewati batas ketentuan darurat. Sedang apa yang dimaksud dengan daruratnya lapar, yaitu seperti yang dijelaskan Allah dalam firmannya, dengan tegas Ia mengatakan:

"Dan barangsiapa yang terpaksa pada (waktu) kelaparan dengan tidak sengaja untuk berbuat dosa, maka sesungguhnya Allah Maha Pengampun dan Maha Belas-kasih. " (al-Maidah: 3)

9.Daruratnya Berobat
Daruratnya berobat, yaitu ketergantungan sembuhnya suatu penyakit pada memakan sesuatu dari barang-barang yang diharamkan itu. Dalam hal ini para ulama fiqih berbeda pendapat. Di antara mereka ada yang berpendapat, berobat itu tidak dianggap sebagai darurat yang sangat memaksa seperti halnya makan. Pendapat ini didasarkan pada sebuah hadis Nabi yang mengatakan:

"Sesungguhnya Allah tidak menjadikan kesembuhanmu dengan sesuatu yang Ia haramkan atas kamu." (Riwayat Bukhari)

Sementara mereka ada juga yang menganggap keadaan seperti itu sebagai keadaan darurat, sehingga dianggapnya berobat itu seperti makan, dengan alasan bahwa kedua-duanya itu sebagai suatu keharusan kelangsungan hidup. Dalil yang dipakai oleh golongan yang membolehkan makan haram karena berobat yang sangat memaksakan itu, ialah hadis Nabi yang sehubungan dengan perkenan beliau untuk memakai sutera kepada Abdur-Rahman bin Auf dan az-Zubair bin Awwam yang justru karena penyakit yang diderita oleh kedua orang tersebut, padahal memakai sutera pada dasarnya adalah terlarang dan diancam. Tetapi perkenan (rukhsah) dalam menggunakan obat yang haram itu harus dipenuhinya syarat-syarat sebagai berikut:
 

•Terdapat bahaya yang mengancam kehidupan manusia jika tidak berobat.
•Tidak ada obat lain yang halal sebagai ganti Obat yang haram itu.
•Adanya suatu pernyataan dari seorang dokter muslim yang dapat dipercaya, baik pemeriksaannya maupun agamanya (i'tikad baiknya).
 

Tidak termasuk syarat darurat hanya karena seseorang itu tidak mempunyai makanan, bahkan tidak termasuk darurat yang membolehkan seseorang makan makanan yang haram, apabila di masyarakatnya itu ada orang, muslim atau kafir, yang masih mempunyai sisa makanan yang kiranya dapat dipakai untuk mengatasi keterpaksaannya itu. Karena prinsip masyarakat Islam adalah harus ada perasaan saling bertanggungjawab dan saling bantu-membantu dan bersatu padu bagaikan satu tubuh atau bangunan yang satu sama lain saling kuat-menguatkan. 

Salah satu hasil tinjauan yang sangat bernilai oleh para ahli fiqih Islam terhadap masalah solidaritas sosial, yaitu seperti yang pernah dikatakan oleh Ibnu Hazm: "Bahwa tidak halal bagi seorang muslim yang dalam keadaan terpaksa untuk makan bangkai atau babi, sedangkan dia masih mendapatkan makanan dari kelebihan kawannya yang muslim ataupun kafir zimmi.
Seperti firman Allah:

"Kalau salah satunya berbuat zalim kepada yang lain, maka perangilah golongan yang berbuat zalim itu sehingga mereka mau kembali kepada hukum Allah." (al-Hujurat: 9)

Orang yang selalu makan harta yang haram atau yang syubhat maka ia akan berada jauh dari segala kebajikan oleh karena itu kita disuruh oleh Allah supaya memakan barangan yang halal menjauhi barangan yang haram. Hal ini karena makanan yang halal dapat menambah cahaya iman serta boleh memakbulkan doa kita. Manakala makanan yang haram boleh menggelapkan hati serta menjadi dinding penghalang kepada doa kita. Oleh itu, kita hendaklah menjaga dan mengawasi diri supaya sentiasa mengambil yang halal dan menjauhi yang haram.


(Dari berbagai sumber)



123456789101112131415

2010-12-17

RAHASIA BULU BURUNG MERAK

Warna-warna cerah bulu burung merak dihasilkan oleh struktur dua dimensi yang desainnya tersusun atas batang-batang tipis yang terbuat dari ikatan protein melanin dan protein keratin.Bentuk dua dimensi ini ratusan kali lebih tipis daripada sehelai rambut manusia dan tersusun saling bertumpukan pada rambut-rambut mikro.Ukuran dan bentuk ruang dalam dua dimensi yang menyerupai kristal tersebut menyebabkan cahaya dipantulkan dengan beragam sudut yang memiliki perbedaan sangat kecil sehingga memunculkan aneka warna.
123456789101112131415

2010-12-11

AKU DAN HUJAN

Bener-bener deh, dalam dua hari ini, hujan trus dari pagi sampai sore. Alhasil pergi dan pulang kerja pakai seragam baru alias jas hujan. Mana tiap hari mandiin si motor karena kotor bin kucel kena cium lumpur sepanjang jalan. AAARRGGGGHHHH....

Kalau seperti ini terus, bisa-bisa rasa tidak sukaku ma hujan naik berlipat-lipat ganda menjadi benci. Gak tau darimana asalnya, tapi aku emang gak suka banget ma hujan. Mungkin karena waktu kecil kalau maen hujan, ku pasti sakit. Daripada sakit-sakitan truz mending ku gak suka hujan. iya kan????? Yang gak setuju dilarang comment!!!

123456789101112131415

2010-10-29

MEMBACA

Membaca itu sangat penting lho, lalu bagaimana dengan orang yang gak suka membaca? Harus dilatih dong. Susah? Tidak kalau kamu baca buku ini.


Selamat membaca!
123456789101112131415

2010-10-25

INSOMNIA

Jam menunjukkan pukul 01.34 dini hari.

 mata belum juga menutup, terpaksa utak atik keyboard sekedar menghidupkan otak. 
sama seperti tumbuhan, otak harus terus menerus di siram dengan pengetahuan agar bisa berkembang dengan optimal sesuai dengan kehendak-Nya. Pengetahuan logika matematik untuk otak kiri, dan pengetahuan seni, sastra, serta bahasa untuk otak kanan. Contoh sehari-hari yang sering kita lakukan dengan otak kiri adalah menghitung uang belanja. Apalagi yang sudah berpredikat ibu rumah tangga, pasti bukan hanya tiap hari, tapi tiap waktu, hehehe
Sedangkan pengetahuan otak kanan dapat kita dapatkan dari menonton televisi, walaupun hanya menonton tayangan sinetron yang gak pernah berubah setiap hari. 
Jadi jangan pernah merasa lelah untuk menghitung uang belanja dan menonton televisi, karena disitulah otak kita bisa terpakai, berkembang, dan tetap berfungsi dengan baik.

Sekarang waktunya istirahat,,agar besok otak bisa maksimal dalam bekerja.





Bt, 241010
 
123456789101112131415

2010-10-24

SAWO KECIK, MAU???


Buah sawo yang matang

Kenalan yuk, ku panggil dia dengan nama Sawo Kecik. Ada juga yang memanggilnya Sawo Jawa. Dalam bahasa Inggris dipanggil dengan nama Caqui dan Manilkara. Namanya dibeberapa negara lain adalah Khirni (India), dan Lámút Sida atau Lámút Thai (Thailand). Sedangkan panggilan latin sawo kecik adalah Manilkara kauki.

123456789101112131415

2010-08-30

MERENUNG


Sebuah novel baru saja selesai ku baca, entah berapa ratus halaman isinya. Aku tak peduli. Aku hanya senang membaca. Sehari, dua hari atau seminggu pun aku sanggup tenggelam dalam dunia baca, dunia buku. Dari kecil aku memang suka membaca, dan sampai hari ini aku cinta baca. Membaca adalah sebagian dari hidupku.
Suka akhirnya menjadi cinta, dan cinta membuat gairah selalu ada untuk melakukannya. Itulah yang ku rasakan saat menenggelamkan diri pada dunia baca. Tetapi sayang, aku termasuk orang yang sulit mengingat. Jadi, jangan pernah bertanya buku apa saja yang pernah ku baca. Lupa! Mungkin hanya beberapa kalimat saja yang ku ingat, itupun kalau memoryku tidak lupa menghapusnya.

123456789101112131415

2010-08-29

TIPS BELAJAR FISIKA


Pelajaran eksak memang membutuhkan kemampuan hafalan sekaligus logika yang baik. Berikut tips agar lebih mudah dalam memahami pelajaran eksak.


1. Jangan menganggap pelajaran eksak itu sukar tetapi yakinlah bahwa pelajaran eksak itu mudah
2. Suka dulu pada pelajaran eksak jangan anti pati
3. Pahami konsep dan kaitkan dengan peristiwa disekitar kita, jangan menghafalkan rumus sebab dengan konsep dan rumus dasarnya kita bisa menjabarkan semua rumus yang berkaitan dengan konsep tersebut
4. Latihan dari soal-soal yang ada tanpa melihat lagi materi sebelumnya. Pilihlah buku yang banyak latihan dan pembahasannya. Karena soal eksak menuntut kita banyak berlatih. Namun berlatihlah dengan cara yang benar yaitu dengan cara mencoba mengerjakan dulu, baru kemudian lihat pembahasan.
5. Cari teman belajar yang bisa di ajak berdiskusi
6. Jangan takut mencoba
7. Jangan takut salah
8. Jangan malu bertanya jika mendapat kesulitan
9. Carilah tempat belajar yang tenang untuk membantu berkonsentrasi
10. Ketika belajar tidak usah takut untuk beristirahat sejenak dan kemudian kembali belajar lagi. Sebab kualitas belajar sama pentingnya dengan kuantitas belajar.
Ingatlah bahwa nilai bukanlah segalanya, yang terpenting berusaha belajar dengan maksimal dan biarkan nilai ujian mengalir dengan sendirinya.






123456789101112131415

2010-08-11

USIA

usia membuat manusia terkadang menjadi buta
mengejar, memuja, tak sering menjadi alasan pula
usia bukanlah akhir atau awal
ia ada karena proses hidup
yang terjadi dalam sebuah petualangan menjadi pengembara sejati
untuk mencapai-Nya
usia bukanlah matematika
yang terhitung dari bilangan satu, dua, dan tiga
bukan pula peringkat yang semakin menciut pada angka terakhir
ia adalah rasa yang membuat manusia mencintai lalu, kini, dan lusa
tutuplah matamu,
tutuplah usiamu,
rasakan keberadaannya
nikmati proses kebersamaannya
sebelum kau terlambat mengucap terima kasih setelah kepergiannya
123456789101112131415

2010-06-05

DIALOG SEMU




Kepada lelaki tua, dia bercerita, “Pelangi senja tak pernah ku lihat lagi, aku kehilangan bayangan di pekat malam, lenteraku padam bersama angin waktu……..”

Lelaki tua tersenyum, “Anakku…kau tahu arti dari sebuah tanda Tanya, disanalah seharusnya kau bersinggasana. Ada waktunya kau harus berjalan memutar, lurus, atau diam pada satu titik keadaan. Tak layak kau memerahkan mata dengan bayangan. Bayangan itu hanya kesemuan, terlalu absurd tuk kau pahami.”


Dia meneruskan ceritanya. “Seperti senja merayu bulan, hitam dan putih tak bisa kelabu. Seiring waktu, jari terus menenun….tapi tinta tak pernah mau mencumbu. Karya tak pernah tercipta, seperti yang tertulis di lembar usang memoriku.” Kemudian lelaki tua berdiri memandang aliran angin yang membelai wajahnya, kusut. Ada getir dihatinya.

“Kau terlalu muda untuk mengerti, anakku…jangan pernah mengotori hatimu dengan rayu, samudra dari tetes suci kelopakmu sangat berharga. Bukan untuk siapa-siapa tapi untuk dirimu sendiri.”

“Aku terbelenggu,” dia mengucap lirih.

“Itu hanya kata hatimu, bukan laku yang harus kau sesali. Bukankah matahari tak pernah merasa terbelenggu karena harus menyinari bumi setiap hari.”

“Aku…..” dia menahan sesak yang menyeruak, airmata mengalir perlahan dipipimya.

“Aku tak tahu, aku bingung, aku lelah, aku ingin tenang, itu saja…” dia tergugu, badannya bergetar, sepuluh jari menutupi wajahnya yang basah dengan airmata.

“Tumpahkan semuanya di sini, anakku. Kepada alam…biarkan mereka mendengar dan merasakan hatimu.” Lelaki tua menatap dia lembut, tak rela melihatnya berurai air mata.

“Setelah itu tinggalkan juga semuanya disini, jangan kau bawa…raga dan jiwamu terlalu berat menahan beban, kau harus bisa bertahan. Berjalan melewati kegelapanmu….jangan pernah menoleh sebelum kau yakin, kau tak akan kembali kesini….untuk menanam airmata lagi.”

“Aku tak bisa….” ucap dia tertahan.

“Kenapa?”

“Itu mimipiku....” dia menunuduk, membiarkan lelaki tua menatapnya lebih dalam.

“Kau takut tidak bermimpi lagi?”

Dia hanya mengangguk pelan. Lelaki tua mendesah, menarik nafas panjang, melempar matanya ke penjuru malam.

“Dulu…aku sama sepertimu, disini… Membuang marah dan kecewa. Aku sama sepertimu…terbelenggu. Mimpi yang susah payah ku hidupkan.”

Matanya nanar menatap langit kelam. Lelaki tua terdiam.

“Lalu?,” wajah dia tegak, menatap lelaki tua. Menunggu cerita.

“Aku takut melepasnya, aku tak berani membuat mimpi baru. Ku genggam mimpi itu lebih erat, lebih erat. Merelakan diri terbelenggu, hingga saat ini.”

“Kau?” dia tertegun, menatap lelaki tua tak mengerti.

“Aku transformasi hari esokmu. Lihat aku…kau mau sepertiku? Pucat, tak ada sinar. Renta dalam kesendirian. Tertekan keadaan.”

Dia membuang wajahnya dari lelaki tua, merengkuh diri, mencari jawaban di hati.

“Lihat aku, anakku!” lelaki tua bergemeretak. Nanar menatap dia.

Dia kembali tergugu, “Aku…” dia tak sanggup menyelesaikan kalimatnya.

“Kau tidak mau, bukan?” cibir lelaki tua.

Dia tak menjawab, airmatanya terus mengalir, kelelahan tergambar diwajahnya yang mulai memucat.

“Tentu!” Tegas lelaki tua, kembali memandang kelam, gulita malam. Kemudian nadanya melembut, pelan.

“Kau butuh waktu…melepasnya. Jangan kau genggam. Bukalah. Relakan angin membawa. Sedikit demi sedikit. Hingga tak tersisa pada telapak tanganmu.”

“Aku bisa?” tanya dia pelan.

“Ya…kau pasti bisa”

Lelaki tua terrsenyum, “Jangan kau rasakan. Biar jiwamu yang memulai. Mengikuti tarian alam. Melukis bayangan baru, merangkai mimpi kembali. Dalam hidupmu.”


Dia tersenyum enggan, “Kapan itu?”

“Sekarang!” ucap lelaki tua pasti.

“Tak mungkin!”

Dia mengucap keras, mencibir, menahan marah dan kecewa.

“Mungkin kalau kau mau memulainya. Saat ini…ditempat ini…” lelaki tua kembali menatap dalam pada dia.

“Tapi….” dia menatap ragu pada lelaki tua.

“Kau masih ragu?” dia mengangguk.

Lelaki tua tertawa renyah, melanjutkan, “Anakku, kau masih muda, jangan berhenti disini.
Banyak hal yang belum kau ketahui, kau pasti bisa buat dirimu bersinar seperti bintang itu” tunjuk lelaki tua pada satu kedip bintang di langit.

“Aku tau,” ucap dia pelan.

“Lalu? Apalagi yang kau tunggu, jangan sampai terlambat. Kau tak mau sepertiku bukan?”

Dia diam, tatapan matanya kuyu. Menjelajahi gulita malam. Menelusuri kembali rasa yang menggelayuti jiwa, pengisi warna hidup selama ini. Dia menarik nafas panjang. Menghirup udara, menyegarkan benang-benang kusut dijiwanya. Lelaki tua menyulut rokok yang tersisa. Membiarkan dia sendiri menyelami dirinya, mencari jawaban.

Malam semakin sunyi. Keduanya berbincang dalam diam.

“Baiklah….”

Terdengar jelas di telinga lelaki tua. Lelaki tua menoleh. Meminta kepastian di kedua bola mata dia. Dia tersenyum manis. Mengangguk. Kemudian menatap langit. Menempatkan diri pada deretan bintang-bintang malam. Lelaki tua tersenyum, lalu perlahan menghilang bersama bayangan. Meninggalkan dia bersama alam.





BT, 170309
08.57 AM
123456789101112131415

2010-05-14

KENAPA SAPI TIDAK BERWARNA HIJAU?




Kamu pasti tau sapi, benarkan? Sapi adalah salah satu hewan mamalia pemamah biak. Di Indonesia sapi dipelihara hampir di seluruh daerah. Banyak manfaat yang dapat di ambil dari memelihara sapi. Pertama, sapi bisa digunakan untuk membantu membajak sawah. Kedua, sapi dapat dijadikan bahan pangan, seperti susu sapi atau daging sapi. Ketiga, kulit sapi bermanfaat sebagai pelapis bedug hingga busana. Keempat, sapi dapat dijadikan sebagai simpanan kekayaan. Ini sering terjadi di daerah pedesan. Kelima dan seterusnya, kamu cari sendiri aja, he3


123456789101112131415

SIKLUS

Lagi….
Menjadi lukisam buram yang kemudian masuk gudang
Warnanya semakin pudar, bahkan hilang
Ada baiknya pula,
Dibuang ke dalam keranjang
Tak lagi bikin tercemar
Sisa yang masih bertunas dan akan berkembang


BT, 080410, 0:10 AM
123456789101112131415