Custom Search

2020-04-18

MENGENAL NOKEN DARI PAPUA

Bangga tinggal di Indonesia? Saya sih iya, hehehe. Alasannya Indonesia memiliki keindahan alam yang istimewa , selain itu kekayaan budayanya luar biasa. Membentang dari Sabang sampai Merauke, dari pulau Weh hingga pulau Rote. Saya sendiri hanya mengenal beberapa budaya yang menjadi ikon wisata di suatu daerah. Oleh sebab itu, saya senang ketika ada program belajar TVRI dengan tayangan budaya noken Papua. Hitung-hitung dengan tayangan tersebut, wawasan saya akan budaya Indonesia bertambah.


Noken Papua (Sumber: lifestyle.okezone)

Pertama kali membaca noken Papua, saya membayangkan peninggalan sejarah. Minimal kegiatan keagamaan atau upacara adat di Papua. Saya pun tidak berniat mencari tahu hingga kemudian pak bos bertanya tentang apa yang dimaksud dengan noken Papua. Gak mungkin saya asal menjawab, bisa-bisa penilaian kinerja dibintang satu, hehehe.

Saya pun memutuskan mencari info di google sebelum menjawab. Taraaa… dugaan awal ternyata salah 100 persen. Noken bukanlah bangunan atau nama kegiatan budaya. Noken adalah tas tradisional berbahan alam yang dibuat oleh para mamak di Papua.

Namun noken berbeda dengan tas yang sering kita gunakan. Tas biasanya berfungsi sebagai wadah perlengkapan pemiliknya saat keluar rumah. Sementara noken berfungsi sebagai wadah untuk menyimpan semua hal penting yang ada dalam hidup para mamak di Papua. Karenanya noken dapat dijadikan sebagai wadah uang, barang, hasil panen hingga gendongan untuk anak-anaknya.

Tidak hanya sebagai wadah, keberadaan noken juga berfungsi sebagai perantara dalam harmonisasi kehidupan warga Papua, seperti pernikahan, kematian, atau sengketa. Oleh sebab itu, noken bagi warga Papua mencerminkan kemanusiaan, persaudaraan, dan persatuan bagi kemanusiaan.

Menurut salah satu mamak di tayangan TVRI, sejak kecil para perempuan Papua sudah dilatih untuk membuat noken. Mereka dilatih untuk mencari bahan baku, memintalnya menjadi tali dan menganyam tali tersebut hingga berbentuk noken.

Bahan baku noken berasal dari tumbuhan yang ada di alam. Tumbuhan yang digunakan menyesuaikan dengan warna tali noken yang diinginkan. Misal warna hitam dari kulit pohon-pohon kecil atau warna kuning dari batang anggrek.

Bahan baku yang didapatkan kemudian dijemur. Setelah kering, bahan digosok dan dipintal menjadi tali yang kuat. Tali-tali yang telah sempurna ini dirajut dan dianyam hingga menjadi sebuah noken. Pembuatan noken tidak berbatas waktu. Setiap saat para mamak akan membuat noken untuk kebutuhan yang berbeda-beda.

Hal yang menarik, salah satu pengamat Lipi yang ada di tayangan menyatakan bahwa noken juga berfungsi sebagai penutup aurat wanita di Papua. Jangan membayangkan aurat dalam agama islam. Aurat yang dimaksud adalah aurat dalam perspektif budaya. Bagi para mamak, punggung mereka adalah bagian tubuh yang tidak boleh terlihat. Oleh karena itu, mereka meletakkan noken di kepala. Tali noken diletakkan di atas kening dan menjulur ke arah leher belakang sehingga noken menjuntai menutupi punggung. Noken ini pun tidak pernah dilepas kecuali mereka berada di ruang pribadinya.


Memakai noken (Sumber: wikipedia)

Nah, beruntung ada tayangan belajar dari rumah yang menampilak budaya, jika tidak saya tidak akan pernah mengenal noken Papua, hehehe. Bagaimana dengan teman-teman, apakah sudah mengenal noken Papua sebelumnya?

Artikel Terkait
123456789101112131415

15 comments:

  1. wah bu guru lagi senang dengan Papua nih setelah danau cinta papua pada blog sebelumya.

    Beberapa teman kuliah saya dari Papua, mereka sering bahas ini juga selain koteka tentunya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh iya ya, hahaha. Kebetulan bang. Arah anginnya sedang ke arah timur, hehehe. Saya tidak punya teman dari Papua, makanya gak tahu, hehehe.

      Delete
  2. Wow noken dapat digunakan untuk menggendong anak juga? Pantas saja bahannya sekuat itu, ternyata pembuatannya pun dengan proses yg panjang. Saya jadi ikut merasa bangga dengan noken ini, daripada tas2 branded dari produk luar

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, waktu tayangan di TVRI ada dicontohkan noken waktu digunakan sebagai gendongan. Saya kira juga hanya untuk wadah perlengkapan, ternyata salah, hehehe.
      Betul, noken patut dibanggakan sebagai produk budaya Indonesia.

      Delete
  3. Ow ..aku baru tau dari sini kalo fungsi noken itu kegunaanya ada kaitan hubungan antara pernikahan, kematian dan sengketa.

    Aku juga punya noken medium 🙂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya malah baru tahu nokennya kan, hehehe. Wah, udah punya aja tuh, beli sendiri atau hadiah kak.. bisa itu dibuat tempat menyimpan cita-cita, hehehe

      Delete
  4. Saya baru tahu namanya, noken
    Kalau koteka pasti lebih tahu kan ya?
    Ah emak-emak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha... baru tahu gambarnya om, wujud asli kotekanya belum, hehehe.

      Delete
  5. Saya salut dengan ibu guru yang satu ini selalu berupaya melihat Indonesia secara utuh dengan terlebih dahulu 'pergi ke timur' itu keren.

    oh ya miss, semua tulisannya sudah benar sejauh pengetahuan saya yang terbatas, selama 27 tahun hidup di Papua. Mungkin dicari lagi refrensi bahwa noken sudah menjadi warisan budaya dunia dan diakui oleh UNESCO. Selain itu noken anggerk pada kalimat ini miss "Misal warna hitam dari kulit pohon-pohon kecil atau warna kuning dari batang anggrek". Itu harganya cukup mahal, biasanya diberikan sebagai oleh - oleh kepada orang baru (pendatang) yang datang ke kabupaten Nabire. Jika warga Nabire memberikan noken kepada orang baru itu merupakan simbol bahwa orang tersebut bukan hanya tamu biasa tetapi tamu istimewa, bukan saja teman tetapi lebih dari saudara. Selain itu noken anggrek tidak dimiliki oleh seluruh orang Papua, tetapi noken anggrek itu budaya khas kabupaten Nabire, tetapi kalau noken tali dengan motif yang beragam itu seluruh orang Papua punya, fungsinya ya seperti yang dibahas di atas...

    Keren miss, kapan - kapan tugas di Papua miss, seru tahu hehehe

    Oh ya selamat menjalani ibadah puasa miss, puasa tahun ini berat dan melelahkan secara mental maupun fisik tetapi saya percaya miss mampu melewatinya dan menjadi pemenangnya...

    Semangat dan selalu jaga kesehatan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dapat idenya dari ujung timur, hehehe. Aslinya belum kemana-mana, hanya duduk manis di depan laptop.

      Oh iya, dapat info bahwa Noken sudah diakui UNESCO tapi lupa tidak saya infokan, padahal itu penting ya. Duh, maafkan.. hehehe.

      Mungkin yang di video merekamnya di Nabire. Saya dapat info itu dari mamak yang di wawancara. Terima kasih sekali infonya. Sempat mikir waktu mendengar info tali dari anggrek, apa di sana anggrek tumbuh bebas tanpa harus dipelihara. Rupanya yang pakai anggrek adalah noken istimewa.

      Semoga suatu saat bisa berkunjung ke sana.

      Aamiin, terima kasih. Doa yang sama buat pak guru, :)

      Delete
  6. Oh ternyata noken itu tas dari daerah Papua ya. Bisa muat banyak ya isi tasnya, dari barang kebutuhan dapur, duit, hasil panen dari alam dan lainnya.

    Akhir akhir ini memang makin banyak yang bahas tentang Papua, dari keindahan alamnya sampai budayanya juga.:D

    ReplyDelete
  7. wah give away dong mba utk noken nya hihi. mau nih, kerenn tas nya.

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungannya, :-)

~~falkhi~~